fah@uinsgd.ac.id (022) 6370 0715
  • Kontak
  • Pusat Studi Islam Sunda
Profil FAH

Sebanyak 197 Mahasiswa BSA Ikuti PROSA 2020

fah.uinsgd.ac.id– Penataan Regenerasi Orion Sastra Arab (PROSA) 2020 menjadi salah satu wahana untuk pengembangan kapasitas mahasiswa, baik dalam aspek pengetahuan, keterampilan, sikap, maupun perilaku. Maka, kegiatan PROSA penting dilaksanakan dengan sebaik-baiknya untuk menggali berbagai potensi yang dimiliki masing-masing mahasiswa (baru).

Demikian kata Wakil Dekan III Dr H Ading Kusdiana, M.Ag mewakili Dekan Fakultas Adab dan Humaniora (FAH) UIN SGD Bandung Dr H Setia Gumilar, M.Si, saat memberikan sambutan dalam kegiatan PROSA 2020, yang digelar Himpunan Mahasiswa Jurusan Bahasa dan Santra Arab (BSA), Jumat (19/02/2021) .

PROSA, yang bertemakan “Mengukir Cerita, Menggapai Cinta, dalam Bingkai Etika dan Estetika” diikuti oleh 197 mahasiswa baru, dilaksanakan secara daring melalui zoom meeting. Hadir dalam kesempatan itu Ketua Jurusan BSA, ketua HMJ BSA, ketua Sema dan Dema FAH.

Apapun kegiatan mahasiswa, lanjut Dr Ading, tetap harus mengacu pada visi Jurusan, Fakultas, dan Universitas. Selain mengetahui proses akademik pada Jurusan BSA dan FAH, para mahasiswa juga harus mampu membangun sistem etika. “Saya harap, panitia PROSA mengenalkan visi misi Jurusan, fakultas, dan universitas kepada mahasiswa semester I, sehingga menjadi dasar yang melekat pada diri mereka sebagai nilai-nilai etika,” harap Dr Ading.

Mereka juga akan menjadi pemimpin masa depan, yang harus memiliki kemampuan dalam segala hal, termasuk memiliki etika dan karakter yang kuat.  Pribadi seperti itu tidak lahir dengan serta-merta melainkan harus dididik, ditunjukkan, dan dilatih, melalui PROSA ini. “Masa depan HMJ ada di tangan Anda, karena pada tahun depan Anda juga akan menjadi pengurus HMJ, belajar berorganisasi serta kepemimpinan,” jelasnya.  

Pada kesempatan yang sama Ketua Jurusan BSA Dr Asep Supianudin, M.Ag mengucapkan terima kasih kepada para panitia PROSA 2020 dan para pengurus HMJ atas terselenggaranya PROSA 2020 ini. Walaupun dilaksanakan secara daring, tetapi tidak mengurangi kehidmatan acara, dan dapat diikuti oleh seluruh mahasiswa baru. “Semoga acara ini berjalan lancar dan sukses,” katanya.

Meski acara digelar dengan serba keterbatasan, karena masih pandemi Covid-19, tetapi mahasiswa BSA tetap kreatif dan inovatif. “Kita hidup di peradaban yang canggih, walaupun berkumpul di tempat yang berjauhan, masih bisa bersilaturahmi dan mengikuti sebuah acara penting ini. Berarti, kita tetap bisa berkontribusi terhadap bangsa melalui disiplin ilmu yang kita tekuni,” jelasnya.[nanang sungkawa]

Related Posts

Leave a Reply